TIDAK SEMUA PENCURI BERSALAH
Iffatunnida Rabu, 14 Oktober 2020 . in Berita . 77 views
2983_saiful1.jpg

GEMA-Menanggapi konten orasi ilmiah Prof. Dr. Saifullah, SH., M.Hum., Rektor UIN Maulana Malik Ibrahim Malang Prof. Dr. Abd. Haris, M.Ag. memberikan beberapa contoh yang terjadi pada zaman Rasulullah saw., Rabu (14/10). Dalam salah satu sabdanya, Nabi Muhammad saw bahkan mengumumkan ia akan menghukum siapa saja yang bertindak kriminal, termasuk putri kesayangannya sekalipun. Hal ini dilakukan agar tanggung jawabnya kepada Allah swt. sebagai seorang pemimpin di masa itu dapat dilaksanakan. Pasalnya, menjadi pemimpin bukan berarti memberikan hak istimewa bagi orang-orang yang dikehendaki saja, namun menerapkan keadilan kepada seluruh rakyat.
Kisah lain yang dituturkan oleh Prof. Haris ialah yang terjadi di zaman Khalifah Umar. Di saat itu, ada salah satu rakyatnya yang dibawa ke hadapannya karena mencuri. Bukan lantas menghukum, Khalifah Umar justru membebaskan si Pencuri. Menurutnya, pencuri tidak selalu bersalah. “Justru beliau menganggap ini kesalahannya sebagai pemimpin karena membiarkan rakyatnya berbuat kriminal hanya demi sesuap makanan,” tuturnya. (nd)

(INFOPUB)


Berita Terkait


UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
Jalan Gajayana No. 50 Malang 65144
Telp: +62-341 551-354 | Email : info@uin-malang.ac.id

facebook twitter instagram youtube
keyboard_arrow_up